Ujian (Keimanan) Skripsi #3 : Yang Penting Usaha dan Yakin PadaNya!



Yaps, setelah alhamdulillah berhasil mencoba data dan merunning di programnya. Langkah selanjutnya, segera menyelesaikan semua bab nya. Meskipun masih ada satu hal yang belum terjelaskan dari penulis jurnalnya. Ceritanya, masih ada satu hal yang masih saya belum ketahui secara jelas alasannya. Sudah menghubungi penulisnya hingga entah berapa kali. Hampir tiap hari selalu nge-email dan mantengin email berharap ada email balasan dari bapak penulisnya.
Akhirnya saya memutuskan untuk konsultasi pada DPS terkait hal itu sekaligus konsultasi skripsi saya yang hampir 100% selesai. Setelah bertemu DPS, beliau menyarankan pada saya untuk tetap melanjutkan sambil menunggu balasan emailnya. Hmm... bismillah saya pun segera menyelesaikan skripsi saya sambil tetap berusaha untuk menghubungi penulisnya.
Selain menghubungi penulisnya via email, sebelumnya saya juga sudah berusaha bertanya ke teman dan kakak tingkat. Tapi, belum ada hasilnya. Karena emailnya belum juga dibalas, akhirnya saya mencoba mencari biodatanya. Alhamdulillah, mendapatkan biodata beliau lengkap ada nomor hp (nomor India). Saya pun mencoba menghubunginya via sms dan terkirim (fyi : sekali sms 1K kayaknya). Berulang-ulang saya mengirim sms, terkirim tapi juga tak ada balasan. Nomornya tidak terdetect di WA (mungkin gak ada WA). Kemudian, saya mencoba searching di internet media sosial apa yang sering digunakan di negara India. Ada beberapa media sosial yang sering dipakai yaitu seperti nimbuzz, gupshup, hi messenger dan telegram. Semuanya sudah saya install satu per satu di hape saya. Memang dalam beberapa media sosial tersebut banyak pengguna dari India. Namun, saya tak menemukan juga akun bapak penulis tersebut. Di titik ini saya mulai memasuki fase bingung tingkat tinggi (a.k.a stress).
Saat itu saya sudah benar-benar hampir merasa menyerah, sampai berpikir “apa iya harus ganti judul?”. Tapi, kemudian berpikir kembali “tapi, sudah sampai sejauh ini, hampir selesai”. Sampai-sampai, tiap dijalan pas lihat plat nomor yang belakangnya XY dan ZY selalu terpikirkan hal tersebut, karena masalahnya itu terkait matriks X , Y dan Z yang belum terpecahkan. Jadi, setiap di jalan raya lihat motor atau mobil dengan plat yang ada huruf XY dan ZY selalu langsung teringat dengan skripsi. Hingga sering membuat saya merasa menjadi orang yang memiliki masalah yang entah solusinya bagaimana.
Hampir beberapa minggu, saya sudah mengalami stress dan terus berodoa pada Allah. Hingga suatu hari saya memilih untuk menonton youtube kajian ustadz hanan attaki. Dari situlah, saya mulai sering mencari dan mendengarkan tentang kajian yang bertemakan pertolongan Allah dari semua masalah (doa, solusi dari masalah, istigfar, keyakinan pada Allah dan lain sebagainya). Mendengarkan sendiri sambil merenungi hingga meneteskan air mata sering saya alami. Betapa saya masih kerdil iman ini, hingga masalah seperti itu hampir membuat saya putus asa :( . Semakin saya muhasabah diri, alhamdulillah saya semakin berusaha untuk menguatkan rasa iman ini. Sebab, suatu ujian sangatlah berkorelasi dengan keimanan kita. Bagaimana bisa menumbuhkan keyakinan kita pada Allah dengan mempercayai bahwa semua yang terjadi ialah kehendak Allah. Ketika sudah yaqin akan datangnya pertolongan Allah, insyaaAllah Allah akan mudahkan jalannya.
Seperti sebuah kisah yang diceritakan oleh ustadz hanan pada salah satu kajiannya tentang sebuah keyakinan pada Allah. Pada suatu hari ada seorang bapak yang datang pada Rasullulah SAW dan berkata, “ Ya Rasul, anakku saat ini sedang di tawan oleh musuh dan akan dibunuh jika tidak ditebus dengan uang sebanyak (berapa*lupa) dirham ”. Saat itu sahabat-sahabat Rasul yang kaya sedang melakukan safar, sehingga nggak bisa memberikan uang untuk menebusnya. Kemudian Rasulullah SAW mengatakan, “ bacalah Laa hawla walaa quwwata illa billah..”. Seorang bapak itu langsung menjawab dengan yakin, “Baik ya Rasulullah...” dan langsung pulang ke rumah. Sesampainya dirumah, bapak itu menceritakan kepada istrinya. Apa komentar istrinya?. Bukan komentar, “terus uang nya gimana?”. Bukan. Tetapi, istri itu langsung menjawab juga dengan yakin, “baik suamiku..”. Kemudian sepanjang hari itu suami istri berdoa apa yang dianjurkan oleh Rasullullah SAW. Apa yang terjadi?. Dengan izin Allah, malam itu anaknya pulang ke rumah dan membawa sekitar 100 ekor domba. Langsunglah keluarga itu mengucap syukur pada Allah dan saling berpelukan. Kemudian anaknya ditanya, “bagaimana kau bisa lolos?”. Sang anak pun bercerita, “saat itu, aku merasakan tali ikatanku kendor dan para penjaga semuanya sedang tertidur pulas. akhirnya aku melepas talinya dan sebelum pergi aku berpikir kenapa tidak sekalian membawa domba-domba tersebut sebagai ghanimah (harta rampasan perang).”
Itulah salah satu contoh kekuasaan Allah. Siapa yang bisa membuat mata penjaga tetap terpejam ketika anak itu berusaha lolos? Siapa yang bisa membuat telinga penjaga itu tidak mendengar suara ribut ratusan domba?. Allah SWT lah yang menskenariokan semua ini, semua ada dalam genggamanNya. Selain itu hal yang bisa kita ambil pelajaran yaitu, kunci solusi dari sebuah masalah adalah berdoa kepada Allah yang disertai keyakinan 100% bahwa Allah pasti akan menunjukkan jalan untuk menemukan solusi. Keyakinan dan keimanan inilah yang terpenting dalam menghadapi setiap masalah. Seperti kata Aagym, “sepahit apapun masalah kita, yang penting adalah : apakah keimanan kita pada Allah SWT bertambah?”. Sejatinya, masalah merupakan sebuah ujian keimanan.
Setelah saya banyak belajar beberapa hari yang lalu, alhamdulillah hati dan pikiran saya menjadi lebih tenang. Terus belajar menungkatkan keyakinan , keimanan dan bertawakal sepenuhnya pada Allah SWT dengan usaha yang telah saya lakukan.

bersambung...
Plosokuning, 30 September 2017
10 Muharram 1439 H

1 komentar